PENGURUS CABANG NAHDLATUL ULAMA KOTA BEKASI

Kamis, 05 November 2015

Musik dan Kebaikan



Oleh: Syamsul Badri Islamy

Entah apple to apple atau tidak membandingkan musik Islami dengan lagu yang tidak mengusung muatan keagamaan, dan terlepas dari pandangan ulama yang berbeda pandangan soal hukum mendengarkan musik (sedang keseharian kita seakan tak bisa lepas dari musik), bahwa “kalahnya industri musik Islami” oleh musik non Islami, yang itu berdampak pada lemahnya “counter keburukan”, adalah karena minimnya kreativitas dan reproduksi karya.

Grup band dan penyanyi yang muncul dari berbagai ceruk, mulai dari ajang pencarian bakat hingga yang ngetop lewat sosial media, datang silih berganti. Ada yang merilis single, bahkan album, di tiap jangka waktu tertentu. Sedang dalam musik Islami, lagu seolah mandeg pada syair-syair yang rutin dibaca tiap malam Jum’at dan beberapa lagu qasidah, shalawat, yang dibawakan oleh grup-grup hadrah, banjari, marawis kita.

Stop menyalahkan selera masyarakat, kemauan investor, atau label rekaman untuk menjadi rekanan, sebelum kita instropeksi atas kemauan dan kompetensi bermusik kita. Hal ini penting lantaran dunia ini semakin disesaki oleh banyak hal. Beberapa baik, lainnya buruk. Di era internet dan sosial media, kita bisa dengan mudah menemukan banyak hal buruk. Maka memenuhi dunia dengan kebaikan adalah sesuatu yang penting dilakukan.

Shalawat dan qasidah yang dilantunkan di surau-surau maupun di hajatan di kampung-kampung tentu baik, namun ia berhenti sampai di situ. Tidak ada pembaruan, modifikasi, penulisan ulang, dan penyesuaian konteks tempat dan waktu. Tentu ia kalah telak dengan reproduksi genre musik lainnya –katakanlah pop dan dangdut– yang sering kita kritik tidak pantas didengarkan anak kecil, tetapi toh anak-anak hafal dan menyanyikannya juga. 

Kita ambil contoh senandung Tombo Ati gubahan Sunan Bonang. Dalam lagu tersebut kita menemukan pesan moral keagamaan yang “kembali hidup”, tidak berhenti dan parkir di rak-rak buku perpustakaan yang tak terjamah oleh minat baca remaja kita. Ia dilantunkan di speaker-speaker mushala, pada acara-acara keagamaan, lebih dari itu, juga diputar di radio, televisi, dan kita nyanyikan bersama.

Pesan-pesan moral itu terinternalisasi lewat cara yang elegan, tidak kaku, mudah diterima. Kita tentu bisa mencontoh penyanyi Maher Zain yang lagu-lagunya disukai sebagian besar masyarakat muslim Indonesia. Dalam konteks Indonesia, tentu kita tidak bisa menafikan Raja Dangdut H. Rhoma Irama, dengan nada-nada dakwahnya. Itulah reproduksi karya Islami, yang cukup efektif dalam menyasar segmen anak muda dan “orang Indonesia”.