PENGURUS CABANG NAHDLATUL ULAMA KOTA BEKASI

Rabu, 21 Oktober 2015

“Kubangan”

Oleh: Syamsul Badri Islamy

“Menjadi NU, menjadi Indonesia!” Tak perlu mengukur relevansi dawuh KH. Muchit Muzadi itu dalam konteks sekarang. Kitalah justru yang harus merelevansikan parameter tersebut agar tetap langgeng, ajeg, dalam rangka mengawal masyarakat akar rumput yang kebanyakan adalah nahdliyyin.

Kita mengingat sebuah film dokumenter, Samin vs Semen, yang mengisahkan warga Rembang-Pati yang menolak pembangunan pabrik Semen Indonesia di wilayah mereka. Dalam sebuah wawancara, seorang ibu paruh baya dengan polos dan tegar berujar: “Aku mohon kepada seluruh ketua NU seluruh Indonesia, mudah-mudahan bisa menolong rakyat kecil dan melestarikan lingkungan...”

Pernyataan tersebut tentu menghantam kita. Sebab, bukan aparat atau pejabat yang dimintai tolong, tetapi pengurus NU! Dia adalah satu di antara sekian banyak warga NU yang memiliki masalah yang barangkali bukan menjadi fokus garapan NU. Bukan persoalan tentang apakah tahlil itu bid’ah atau tidak, bukan persoalan qunut atau jumlah rakaat salat tarawih, tetapi tentang hajat hidup dia dan ribuan orang terdampak. 

Perdebatan laten ubudiyyah seperti contoh di atas tak ubahnya “kubangan” yang membuat kita tak bisa melihat cakrawala dunia secara menyeluruh—dan harusnya kita sudah lulus dengan itu. Bahwa di luar sana masih banyak “kubangan-kubangan” lain yang siap menenggelamkan bangsa (baca: rakyat) ini. Kita membayangkan betapa bangganya jikalau NU berperan aktif dalam mengadvokasi petani di Lumajang yang menewaskan Salim Kancil.

Dalam hal politik, upaya pemberantasan korupsi oleh KPK belakangan diriweuhi dengan wacana revisi UU KPK oleh enam fraksi DPR; PDIP, Golkar, PKB, PPP, Nasdem yang melibatkan 45 anggota yang terhormat. Materi revisi tersebut di antaranya, penghapusan kewenangan penuntutan yang sejauh ini terbukti ampuh, pembatasan penanganan perkara berupa korupsi di atas Rp 50 miliar, penyadapan yang harus mendapatkan izin ketua PN, dan lainnya.

Tentu NU tak boleh tinggal diam dalam menghadapi isu-isu demikian. Jalurnya banyak, mulai dari meja akademis hingga turun ke jalan bila diperlukan.

Belum lagi persoalan asap di sebagian wilayah di Sumatera dan Kalimantan menguji rasa kemanusiaan kita apakah memilih untuk peduli atau acuh saja. BNPB menyatakan bahwa asap di sana, saking luasnya spot api, tidak dapat dipadamkan kecuali dengan hujan. Maka apakah sulit bagi NU untuk “sekadar/ sedikitnya” menggerakkan masa melaksanakan salat istisqa? Jangan sampai perubahan mendasar baru dilakukan setelah ada korban jiwa. Perubahan seharusnya dimulai dari kesadaran, bukan kematian.

Dengan tindakan kecil seperti itu barangkali kita yang menjadi NU, sedikit sudah belajar untuk menjadi Indonesia.