PENGURUS CABANG NAHDLATUL ULAMA KOTA BEKASI

Rabu, 21 Oktober 2015

Menyambut Datangnya Tahun Baru 1437 Hijriah



Oleh: Drs. KH. Asep Basuni, M.Ag, Katib Syuriah PCNU Kota Bekasi

Agar tetap lestari dan terjaga dari kepunahan, meski karenanya harus berdarah-darah, mereka harus meninggalkan negeri, harta, sanak, dan handai taulan tercinta. Secara harfiah, hijrah berarti berpindah. Secara istilah, hijrah mengandung dua makna, yaitu hijrah makani dan hijrah maknawiHijrah makani artinya hijrah secara fisik berpindah dari satu tempat yang kurang baik menuju ke tempat yang lebih baik. Adapun hijrah maknawi, adalah berpindah dari nilai yang kurang baik menuju nilai yang lebih baik, dari kebatilan menuju kebenaran, dari kekufuran menuju keislaman.

Makna terakhir oleh Ibnu Qayyim bahkan dinyatakan sebagai hijrah al-haqiqiyyah. Alasannya, hijrah fisik adalah refleksi dari hijrah maknawi itu sendiri. Dua makna hijrah tersebut sekaligus terangkum dalam hijrah Nabi Muhammad SAW dan para sahabat dari Makkah ke Madinah. Secara makani jelas mereka berjalan dari satu tempat ke tempat lain, menempuh padang pasir sejauh kurang lebih 450 km. Secara maknawi, jelas mereka hijrah demi tegaknya misi Islam.

Al-Qahthani menyatakan bahwa hijrah sebagai urusan yang besar. Hijrah berhubungan erat dengan al-wala’ wal bara’, bal hiya min ahammi takaalifahaa, bahkan ia termasuk manifestasi yang paling penting. Penting karena menyangkut ketepatan sikap seorang muslim dalam memberikan perwalian kesetiaan dan pembelaan. Juga menyangkut ketepatan seorang muslim dalam menampakkan penolakan dan permusuhan kepada yang patut dimusuhi. Dalam sejarah, para rasul juga dekat dengan tradisi hijriah. Sebut misalnya Nabi Ibrahim, beliau telah melakukan hijrah beberapa kali dari Babilonia ke Palestina, dari Palestina ke Mesir, dari Mesir ke Palestina lagi, demi risalah suci.

Ibrah dari peristiwa hijrah adalah sebuah pengorbanan. Setelah para sahabat keluar dari ujian berupa siksaan dan cercaan dari kafir Quraisy di Makkah tidak otomatis menjadikan mereka bebas dari ujian berikutnya. Yang paling gamblang adalah cobaan meninggalkan kemapanan. Tengoklah bagaimana sahabat meninggalkan keluarga tercinta, rumah, pekerjaan, tanah air, dan sanak-handai taulan.

Secara lahiriah, umumnya naluri manusia akan menyatakan ujian itu sungguh berat. Meninggalkan nilai material yang barangkali selama ini mereka rintis dan perjuangkan. Berpindah ke suatu tempat asing yang penuh spekulasi. Toh, kecintaan para sahabat akan Islam mengalahkan kecintaan pada semua itu. Kesucian akidah di atas segalanya. Hal ini sekaligus menegaskan betapa maslahat “din” menempati pertimbangan tertinggi dari maslahat-maslahat yang lain. Perjalanan lain hijrah menegaskan adanya perseteruan abadi antara kebatilan versus kebenaran. Allah SWT berfirman dalam Surat Al Baqarah ayat 147: “Kebenaran itu datang dari Rabb-mu, maka jangan sekali-kali engkau termasuk orang yang ragu-tagu.” 

Jika rumusan global tersebut betul-betul dihayati tiap muslim untuk selanjutnya secara konsisten diterapkan dalam sendi-sendi kehidupan barangkali nasib umat ini secara umum akan lebih baik dari sekarang. Di dalam diri manusia, terdapat potensi besar yang apabila digali dan dimenej dengan sungguh-sungguh akan mengantarkan kepada kehidupan yang lebih baik, lurus, dan cerah. Ketidaksadaran terhadap potensi diri hanya akan mengkerdilkan diri sendiri, melumpuhkan pikiran, nurani, menimbulkan sikap malas, dan akan memunculkan frasa “seandainya”, “jikalau”, “umpama”, dalam kamus hidupnya.

Lebih mengerikan dalam skala kolektif, ketidaktahuan terhadap potensi dapat menimbulkan kelumpuhan bangsa, sehingga melahirkan generasi yang mandul, umat yang rapuh, dan bangsa yang stagnan. Allah berfirman dalam QS Ali Imran ayat 139: “Dan janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi jika kamu orang-orang yang beriman.

Menurut Imam Asy-Syaukani, teks ayat di atas dari segi makna saling berkaitan. Artinya, jika kamu beriman maka janganlah kamu bersedih, atau jika kamu beriman maka kamulah orang uang paling tinggi (Fath al-Qadir, 384). Allah juga berfirman dalam QS Ali Imran ayat 146: “Dan berapa banyaknya nabi yang berperang menjadi lemah karena bencana yang menimpa mereka di jalan Allah SWT, dan tidak (pula) menyerah (kepada musuh). Allah menyukai orang-orang yang sabar.” 

Sesungguhnya Allah membuka kesempatan bagi manusia untuk menjadi umat terbaik di mata dunia, umat yang mampu memberikan rahmat dan kesejukan pada sesama, mampu menghadirkan keadilan, melindungi hak-hak manusia dan menghargai martabat mereka. Allah berfirman dalam surat Ali Imran ayat 110: “Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang munkar dari beriman kepada Allah SWT.

Nilai yang dijelaskan di atas agaknya justru sering berkebalikan dengan realitas. Sebab keserakahan, ketamakan, iri, dengki, hasut, dan lainnya. Termasuk secara kolektif, di mana Islam yang mengajarkan kemuliaan dan cinta damai, sering diopinikan bahwa ia dekat dengan laku radikalisme. Kesadaran untuk menjadi mukmin sejati akan mengantarkan kita kepada pola pikir dan aksi yang positif, mendorong kita untuk melakukan kerja besar dan menghindarkan kita dari kesia-siaan.

Untuk mewujudkan idealitas keberagamaan tersebut, caranya tiada lain harus dimulai dari diri sendiri (ibda’ binafsik), selanjutnya, kesadaran individu harus bermetamorfosa menjadi kesadaran kolektif, menjadi kesadaran umat. Kita harus menjadi khairul ummah (umat terbaik) dalam bingkai keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT. Makna hijrah harus dipahami secara makro. Hijrah bukan sekadar perpindahan tempat, melainkan perpindahan atau perubahan pola pikir dan sikap menjadi yang lebih baik.