PENGURUS CABANG NAHDLATUL ULAMA KOTA BEKASI

Kamis, 05 November 2015

Hari Santri Nasional

Oleh: Ayi Nurdin, SHI., MH, Sekretaris PCNU Kota Bekasi

Sejarah di Indonesia masih sering ditemukan peristiwa-peristiwa penting yang dituturkan tidak secara jujur, ditulis secara tidak lengkap karena sengaja dibuat tidak lengkap, sengaja dibelokan, dan bahkan dipotong untuk menutupi peran pihak-pihak tertentu demi kepentingan pihak yang lainnya. Karenannya para sejarawan kita banyak mendorong untuk melakukan pengungkapan dan penulisan ulang atas sejarah yang dibuat belum jujur apa adanya tersebut. Dengan keputusan Presiden Jokowi yang mulai tahun 2015 menetapan 22 Oktober sebagai Hari Santri Nasional adalah perlu kita apresiasi, karena adanya hari santri nasional bukan sekadar melunasi janji Jokowi saat kampanye tahun 2014, tetapi langkah maju dan bentuk kejujuran sekaligus penghormatan negara terhadap sejarahnya sendiri.

Semula hari santri diusulkan pada tanggal 1 Muharram. Karena waktu tersebut sudah menjadi hari besar umat Islam seduniajuga ada momen lain di mana dalam waktu tersebut ada peran kaum santri untuk bangsa Indonesia yang secara faktual momen tersebut nyaris tersingkir dan bahkan diam-diam tidak pernah disinggung dalam penulisan sejarah secara tersendiri maupun terkait peristiwa pertempuran 10 Nopember 1945, yakni peristiwa Resolusi Jihad 22 Oktober 1945 yang dilahirkan dari musyawarah ulama se-Jawa dan Madura untuk menguatkan fatwa Hadratussyaikh KH. Hasyim Asy’ari tanggal 17 September 1945 terkait perjuangan membela tanah air sebagai suatu jihad fisabilillah.

Sejarawan Universitas Diponegoro Agus Sunyoto menerangkan bahwa pertempuran Surabaya yang sangat heroitanggal 10 November tidak bislepas dari Resolusi Jihad, dan bahkan pertempuran tersebut juga diawali oleh pertempuran masal tanggal 27, 28 dan 29 Oktober 1945 di mana pada waktu itu arek-arek Surabaya yang dibakar semangat jihad menyerang Brigade ke-49 Mahratta pimpinan Brigadir Jenderal Aulbertin Walter Sothern Mallaby – yang mengakibatkan tewasnya lebih dari 2000 orang pasukan kebanggaan Inggris.

Seruan Jihad yang secara syar’i disepakati para ulama dengan maksud utama membela negara Indonesia dari serangan bangsa lain yang ingin menjajah kembali bangsa Indonesia. Para santri dan penduduk Surabaya yang sudah panas  pun tambah terbakar semangatnya karena amarah mereka terhadap musuh memper oleh legitimasi jihad dari ulama, sehingga mati pun dalam keadaan membela kedaulatan negara Indonesia akan beroleh balasan surga. Pidato-pidato Bung Tomo lewat Radio Pemberontakan dengan semangat jihad dan teriakanAllahu Akbar! Allahu Akbar! Allahu Akbar pun makin mengobarkan semangat perjuangan semua penduduk Jawa Timur dari berbagai lapisan masyarakat.

Pada pertempuran tersebut Brigadir Jenderal A.W.S. Mallaby juga tewas dilempar granat oleh seorang santri Hadratussyaikh KH. Hasyim Asy’ari bernama Harun (versi film Sang Kiai). Pertempuran tersebut tercatat sebagai pertempuran terdahsyat dan juga pertempuran pertama setelah kemerdekaan Republik Indoesia sekaligus juga pembuktian kemerdekaan Republik Indonesia diperoleh bukan dari hadiah penjajah tapi perjuangan rakyat. Dan Perang Massa yang berlangsung selama tiga hari tersebut yang mengakibatkan kematian Brigadir Jenderal A.W.S. Mallaby itulah yang memicu kemarahan Inggris yang berujung pada pecahnya pertempuran besar Surabaya 10 November 1945 yang setiap tahun diperingati sebagai Hari Pahlawan.

Kontribusi kaum santri dalam merebut, mempertahankan dan mengisi kemerdekaan memang sangat besar. Perjuangan kaum santri dalam merebut kemerdekaan Indonesia, merupakan jihad untuk membela bangsa, yang merupakan manipestasi Nahdlatul Wathan. Bagi kaum santri kecintaan dan membela bangsa merupakan bagian dari keimanan, hubbulwathanminaliman. Kaum santri dalam sejarah kolonial telah berusaha untuk melawan setiap bentuk penjajahan dari berbagai rezim kolonial di bumi Nusantara. Pada masa Perang Jawa (1825-1830) kaum santri menjadi barisan pendukung utama Pangera Diponegoro, Sayyidin Panatagama yang berjuang melawan penjajah. Kaum santri juga menjadi penggerak dalam perjuangan melawan penjajah, di antaranya pada tahun 1888 di Banten dan beberapa lokasi lain pada penghujung abad 19.

Pada awal abad 20 kaum santri bergerak untuk melawan kaum kolonialisme, dengan membangun pemikiran (tashwirul afkar) membangun jaringan saudagar untuk kemandirian ekonomi (nahdlatutujar) dan menyemai cinta tanah air (nahdlatul wathan), ketiga di kemudian hari menjadi organisasi Nahdlatul Ulama yang membangkitkan kaum pribumi dalam melawan penjajah serta berjuang untuk kemerdekaan. Pada masa penjajahan Jepang kaum santri juga bergerak untuk membela tanah air dengan membentuk barisan militer santri bernama Hizbullah dan Sabilillah.

Kaum santri juga pada tahun 1936, berkumpul dalam musyawarah ulama di Banjarmasin yang menghasilkan rumusan darussalam (negara berkedamaian) sebagai model negara ketika Indonesia merdeka, hal ini menunjukkan bahwa sembilan tahun sebelum merdeka kalangan santri sudah memiliki rumusan dan impian tentang negara yang merdeka yang mengakomodasi kebhinekaan.

Setelah merdeka kelompok santri dan kiai-kiai terbukti mengawal kokohnya Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Para kiai dan santri selalu berada di garda depan untuk mengawal NKRI, memperjuangan Pancasila. Pada Muktamar NU di Situbondo, 1984, jelas sekali tentang rumusan Pancasila sebagai dasar negara. Bahwa NKRI sebagai bentuk final, harga mati yang tidak bisa dikompromikan.

Komunitas santri juga telah terbukti memiliki komitmen mengawal NKRI dengan keseriusan menjaga nilai-nilai tawasuth, tawazun, tasamuh dan i’tidal. Nilai tawasuth (moderat) telah di buktikan komunitas santri dengan menjalankan nilai-nilai ahlusunnah wal jamah yang tidak ekstrim ke kanan dan tidak ekstrim ke kiri. Nilai tawazun (keseimbangan) dibuktikan dalam komitmen menjaga dalam perdamaian, dan sejarah banyak mencatat para kiai yang sering mempraktikkan pikiramoderat dengan selalu menjaga maslahah terutama berjuang untuk kemerdekaan bangsa Indonesia. Nilai tasamuh (toleran) merupakan jati diri dari komunitas pesantren yang terbuka dalam dialog dan komunikasi dengan lintas ideologi dan agama. Nilai i’tidal (keadilan) merupakan sikap dari kaum santri untuk terus menjaga keadilan, mengawal konstitusi untuk kemaslahatan bangsa dan negara.

Dengan demikian peran santri layak untuk secara jujur diakui oleh negara. Dan hari santri adalah momentum untuk mengingat perjuangan para kiai dan komunitas pesantren dalam membela bagsa, dan juga menjadikan mereka inspirasi bagi para santri saat ini. Tanggal 22 Oktober sangat tepat menjadi hari santri karena momentum bersejarah di mana Hadratussyaikh KH  Hasyim Asy’ari menggemakan fatwa perjuangan sebagai Resolusi Jihad.