PENGURUS CABANG NAHDLATUL ULAMA KOTA BEKASI

Kamis, 05 November 2015

Jokowi Tetapkan 22 Oktober Sebagai Hari Santri



BEKASI SELATAN – Eksistensi kaum santri di Indonesia semakin diakui dengan ditetapkannya Hari Santri Nasional (HSN) oleh Presiden Joko Widodo berdasarkan Keputusan Presiden No 22 tahun 2015. Jokowi secara langsung mendeklarasikan Hari Santri di Masjid Istiqlal, 22 Oktober 2015. Ribuan santri datang dengan identitas pesantren atau sekolahnya masing-masing. 

Jokowi menyatakan, perjuangan Republik Indonesia tak terwujud jika tidak ada semangat jihad. Jihad keindonesiaan dan kebangsaan untuk kemerdekaan. Menurut dia, perjuangan tidak akan terwujud apabila tidak ada cita-cita bersama untuk melindungi segenap bangsa Indonesia, memajukan kesejahteraan umum. 

“Sejarah mencatat, para santri telah mewakafkan hidupnya untuk mempertahankan kemerdekaan Indonesia dan mewujudkan cita-cita. Para santri dengan caranya masing-masing bergabung dengan elemen bangsa menyusun kekuatan di daerah terpencil, mengatur stategi, mengajarkan kesadaran arti kemerdekaan,” katanya.

Jokowi menyebut para tokoh santri seperti KH Hasyim Asy’ari (NU), KH Ahmad Dahlan (Muhammadiyah), KH Ahmad Hasan (Persis), KH Ahmad Syurkati (Al Irsyad), dan lainnya sebagai orang-orang yang berperan aktif dalam mempertahankan kemerdekaan Indonesia. “Dengan sejarah itu, saya yakin penetapan hari santri tidak akan menimbulkan sekat-sekat sosial ataupun memicu polarisasi antara santri dan non santri. Tapi sebaliknya, akan memperkuat semangat kebangsaan. Akan mempertebal cinta tanah air atau memperkokoh integrasi,” ungkap dia. 

Jokowi mengatakan, jika santri pada zaman dahulu ikut berjuang secara fisik mempertahankan kemerdekaan, maka dalam konteks saat ini, santri harus ikut memperjuangkan kesejahteraan, ilmu pengetahuan dan teknologi. Dia optimis dengan peran santri yang semakin besar bangsa Indonesia akan mampu menghadapi hambatan dan tantangan.

“Saya percaya dengan keragaman kita sebagai bangsa, suku, agama atau budaya, melengkapi nilai-nilai untuk saling menghargai, saling menjaga tolransi dan saling memperkuat persaudaraan antar bangsa,” kata Jokowi.

Sementara di Kota Bekasi, para santri menandatangani 9 Petisi yang berisi:
1. Kami santri Kota Bekasi berjanji untuk menjaga eksistensi pesantren dan ulama.
2. Kami santri Kota Bekasi berjanji akan senantiasa mengembangkan tradisi keilmuan pesantren dengan penuh tanggung jawab
3. Kami santri Kota Bekasi siap untuk berperan aktif melakukan gerakan moral dalam mewujudkan khoiru ummah
4. Kami santri Kota Bekasi berjanji untuk turut serta menjaga keutuhan NKRI yang berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.
5. Kami santri Kota Bekasi mendukung pemerintah mewujudkan pengakuan penuh terhadap eksistensi santri, ulama dan pesantren.
6. Kami santri Kota Bekasi mendorong pemerintah berperan aktif mengatasi degradasi moral generasi muda.
7. Kami santri Kota Bekasi mendorong pemerintah daerah dalam membina dan mengembangkan prestasi santri di Kota Bekasi.
8. Kami santri Kota Bekasi berkomitmen menjaga serta mengembangkan tradisi dan amaliah berdasarkan ahlussunnah wal jama'ah.
9. Kami santri Kota Bekasi siap untuk menjaga eksistensi jam'iyah Nahdlatul Ulama sebagai benteng dan perekat pesantren.