PENGURUS CABANG NAHDLATUL ULAMA KOTA BEKASI

Kamis, 05 November 2015

PCNU Giatkan Lailatul Ijtima



KHUSYU: Suasana Naharul Ijtima’ di Kecamatan Bantargebang pada Minggu, 25 Oktober 2015.

BANTARGEBANG – Masyarakat Kota Bekasi yang secara kultur mayoritas nahdliyin membuat PCNU Kota Bekasi merasa memiliki tanggung jawab moral untuk melakukan pendampingan dan bimbingan baik dari aspek agama maupun yang lain. Hal ini diwujudkan dalam bentuk lailatul ijtima’ yang pekan ini telah diselenggarakan di dua kecamatan sekaligus.

Yakni, di Kecamatan Rawalumbu pada Sabtu, 24 Oktober 2015 dan di Kecamatan Bantargebang pada Minggu-nya. Kegiatan tersebut dihadiri oleh sejumlah pengurus PCNU Kota Bekasi bersama dengan jamaah setempat. Antusiasme dan semangat keagamaan warga terlihat dari, misalnya, i’tikad jamaah di Rawalumbu untuk kembali menghidupkan pengajian rutin yang sempat vakum.

Sekretaris PCNU Kota Bekasi, Ayi Nurdin mengatakan, lailatul ijtima’ selain menjadi media konsolidasi internal NU yang dapat dimanfaatkan untuk sharing yang bermuara pada penguatan organisasi, juga bertujuan untuk mengisi pemahaman masyarakat tentang aqidah Ahlussunnah wal Jamaah. “Sebab, di beberapa tempat ancaman radikalisme agama terus mengintai masyarakat kita,” ujarnya.

Menurut Ayi, lailatul ijtima’ dalam kepengurusan PCNU Kota Bekasi saat ini dilaksanakan lebih intens, seminggu sekali, ketimbang lailatul ijtima’ tahun-tahun sebelumnya. Sebab, konsep lailatul ijtima’ saat ini dilaksanakan dengan cara masuk ke pengajian-pengajian atau taklim yang sudah ada. Alih-alih intervensi terhadap majelis yang sudah ada, justru jamaah merasa senang dan tercerahkan dengan kehadiran pengurus NU. 

“Karena sesungguhnya banyak sekali problem di masyarakat yang tidak terpecahkan. Seperti halnya perdebatan amaliyah yang sudah mengakar tetapi kemudian dibid’ahkan,” kata Ayi. Dia mencontohkan, di sejumlah masjid atau tempat ibadah kerap kali terjadi konflik horizontal antara masyarakat secara umum dengan kalangan yang berbeda pandangan dalam hal keagamaan.

Seperti pernah terjadi “perebutan masjid” oleh pihak yang berseberangan paham dengan amaliyah masyarakat setempat. Mereka membuat acara dengan memasang spanduk yang bernada takfiri terhadap tradisi yang sudah mengakar. Tak terima, masyarakat pun menurunkan paksa spanduk tersebut yang berbuntut pada pelaporan pencurian kepada polisi. “Dalam kasus seperti itulah kita melakukan advokasi dan penyelesaian konflik,” tukasnya.