PENGURUS CABANG NAHDLATUL ULAMA KOTA BEKASI

Kamis, 05 November 2015

Saudi Wajib Evaluasi Penyelenggaraan Ibadah Haji


Peritiwa crane dan tragedi Mina yang menewaskan ratusan jamaah haji menjadi sorotan dunia akan kapabilitas Pemerintah Arab Saudi dalam menyelenggarakan ibadah haji tahun 2015. Berikut wawancara LTN NU dengan Drs. H. Norkhakim, M.Pd, jamaah haji asal Bekasi yang juga Wakil Ketua PCNU Kota Bekasi.

1. Bagaimana penyelenggaraan ibadah haji tahun 2015?

Saya tidak mengalami langsung dua bencana (crane dan tragedi Mina) yang menjadi sorotan dunia. Jadi, penilaian saya (untuk bisa objektif) hanya berdasarkan apa yang saya alami. Bahwa menurut saya, penyelenggaraan ibadah haji 2015 ini sudah cukup baik. Seperti apa yang kami (jamaah kloter 12 JKS embarkasi Bekasi-Jawa Barat) alami ketika perjalanan dari Madinah ke Makkah. Waktu itu busnya mogok beberapa kali, dan panitia haji tanggap dengan membawa mobil box yang berisi peralatan bengkel lengkap dengan mekanis, dan yang terakhir mengganti bus kami dengan bus yang baru. Artinya, saya menganggap bahwa panitia cukup tanggap terhadap apa yang dialami jamaah.

2. Kronologi peristiwa crane dan tragedi Mina?

Untuk peristiwa crane, waktu itu (Jum’at, 11 September 2015) setelah salat jum’at, saya berniat untuk stay di Masjidil Haram sampai Maghrib, meski jarak antara Masjidil Haram dengan hotel yang saya tempati (Jarwal Taisir) hanya sekitar 1 km. Akan tetapi, waktu itu saya tiba-tiba berubah niat. Saya pulang ke pemondokan. Nah, tidak lama setelah saya sampai di hotel, terjadi badai yang sangat besar. Hujan bercampur dengan angin sangat kencang, sampai-sampai menumbangkan tiang listrik dan bangunan-bangunan kecil di sekitaran Makkah. Kondisi waktu itu gelap karena angin, hujan, yang bercampur dengan pasir. Saya memperkirakan kalau ada orang di luar sana bisa terbawa angin. Waktu itu kondisinya memang mencekam. Listrik sempat padam beberapa saat.

Pada malam kejadian, kami mendengar kabar crane rubuh di Masjidil Haram. Kami sempat mengecek ke sana. Memang kondisinya memprihatinkan. Lokasi kejadian ditaruh police line. Waktu itu sudah ada informasi bahwa ada jamaah haji asal Indonesia yang menjadi salah satu korban. Tapi, informasi tersebut masing simpang-siur. Baru dua-tiga hari kemudian terkonfirmasi bahwa ternyata ada anggota kloter saya, jamaah asal Bekasi (tepatnya dari RT 07 RW 06 Perumahan Jakapermai, Kecamatan Bekasi Barat), Ferry Mauludin Arifin, termasuk satu dari 11 korban tragedi crane asal Indonesia. 

Peristiwa tersebut membuat jamaah cukup trauma sehingga ketika mendengar suara gemuruh sedikit, jamaah khawatir bila tragedi serupa kembali terjadi. Memang sebelumnya tidak pernah terpikir di benak saya akan terjadi peristiwa itu. Sebab, banyaknya crane di sekitaran Masjidil Haram memang tidak terlalu menyita perhatian saya (barangkali karena fokus jamaah hanya untuk ibadah). Lokasi crane-crane juga saya kira tidak terlalu mengkhawatirkan dan membahayakan jamaah haji. Akan tetapi, setelah tragedi crane waktu itu, saya jadi was-was dan mulai sadar bahwa di sekitar saya kok banyak crane. Meski begitu, saya kira ghirah ibadah para jamaah tetap tinggi untuk menuntaskan kewajibannya dalam haji. 

Sedangkan untuk tragedi Mina, saya tidak mengetahui secara langsung. Sebab, waktu itu saya sudah sampai di Mina untuk melempar jumrah. Karena itu, saya tidak berani berspekulasi terkait kronologi kejadian. Sementara kita tahu berbagai wacana berkembang di luar sana, sedang tragedi Mina sendiri saat ini masih dalam tahap penyelidikan otoritas Arab Saudi. Memang banyak jamaah yang mencari waktu afdhol ketika melempar jumrah, yakni ketika zawal (setelah matahari tergelincir ke barat). Di situlah yang menyebabkan jam-jam tersebut menjadi sangat padat jamaah yang ingin melempar jumrah. Saya kira lebih baik jamaah mematuhi jadwal yang sudah ditentukan saja, karena tentu itu lebih aman. 
 
3. Bagaimana penanganan pemerintah Arab Saudi maupun Indonesia dalam terhadap kedua peristiwa tersebut?

Saya kira otoritas haji, baik dari Arab Saudi mapun Indonesia, cukup responsif terhadap kedua tersebut. Tragedi crane, sejauh pengamatan saya, adalah kecelakaan yang kecil presentase kelalaian manusianya. Beda dengan tragedi Mina yang disebut oleh beberapa sumber terjadi karena sesuatu yang dekat dengan kelalaian pihak penyelenggara haji. Oleh karenanya, sorotan dan kritik tajam dunia menjadi pantas didapat Arab Saudi, mengingat jumlah korban meninggal dari kedua peristiwa tersebut mencapai ratusan jiwa. Lepas dari itu, saya mengapresiasi Pemerintah Indonesia melalui tim DVI Indonesia yang sudah bekerja keras mengidentifikasi korban dari Indonesia.

4. Apa pendapat Anda agar kejadian serupa tidak berulang?

Saya kira pihak Arab Saudi harus melakukan evaluasi mendasar agar supaya peristiwa tersebut tidak berulang. Sebagai penyelenggara, mereka harus mengedepankan keamanan dan keselamatan jamaah. Seperti menetralisir alat-alat berat dari Masjidil Haram atau tempat keramaian lainnya, untuk meminimalisir kejadian yang tidak diinginkan. Saya juga mengikuti wacana dunia yang mengusulkan bagaiamana kalau penyelenggaraan ibadah haji dibuat panitia bersama. Artinya, seluruh negara Islam yang setiap tahun mengirimkan jamaah haji diberikan ruang dan dilibatkan secara langsung untuk menangani penyelenggaraan. Hal ini penting sebagai kontrol dunia atas “gelaran tahunan” yang melibatkan warga dari belahan dunia ini. 

5. Bagaiaman Anda melihat wajah kota Makkah saat ini? 

Saya melihat bahwa Makkah kini telah berubah. Yang paling berperan dalam merubah wajah kota itu adalah wahabisme dan kapitalisme. Kita bisa melihat Abraj al Bait, gedung pencakar langit yang baru diresmikan Agustus tahun ini. Abraj al Bait terdiri dari 20 lantai yang terdiri dari pusat perbelanjaan dan penginapan 800 kamar. Atas gedung itu bisa digunakan untuk pendaratan helikopter. Ongkos semalam meningap di sana Rp 7 juta. Di sana juga dipasang 21 ribu lampu yang bisa memancar sejauh 30 km.

Sementara peninggalan sejarah dan kebudayaan Arab digusur. Selama 50 tahun terakhir, sekitar 300 bangunan sejarah diruntuhkan, karena mereka memahami bahwa berziarah ke petilasan nabi, misalnya, adalah tindakan syirik. Seperti pada April 1925, di Madinah, kubah makam Al-Baqi’ diruntuhkan. Beberapa bagian qasidah karya al-Busiri yang diukir di makam Nabi sebagai himne pujaan ditutupi cat oleh penguasa agar tak bisa dibaca. Di Makkah, makam Khadijjah, isteri Nabi, dihancurkan. Kemudian tempat di mana rumahnya dulu berdiri dijadikan kakus umum. Begitulah kondisi Arab saat ini: memprihatinkan.