PENGURUS CABANG NAHDLATUL ULAMA KOTA BEKASI

Kamis, 05 November 2015

Tradisional Progresif



Oleh: Syamsul Badri Islamy

Oleh Belanda, pesantren dipandang sebagai kelompok yang bandel, tidak menarik, dan cenderung mengancam kewibawaan pemerintah kolonial. Di saat kerajaan-pemerintahan yang mulanya menjadi motor perlawanan terhadap penjajah, tetapi belakangan melempem oleh harta dan tawaran jabatan; pesantren tampil kalem, sesekali radikal, dalam menyikapi tingkah-polah penjajah.

Tidak diliriknya pesantren sebagai lembaga pendidikan resmi oleh Belanda barangkali menjadi salah satu penyebab mengapa Resolusi Jihad sempat terpinggirkan dari panggung sejarah nasional. Belanda tentu memandang HIS hingga HBS-nya yang modern itu sebagai alat propaganda dan penyebar ideologi yang strategis. Bagaimana pun, mereka mewarnai pendidikan di Indonesia puluhan tahun lamanya.

Pesantren dengan identifikasi tradisionalnya yang cenderung minor, namun konsisten berpegang teguh pada khittah perjuangan, menjadi ancaman tersendiri bila diberikan ruang lebih. Dengan demikian ia dimarginalkan. Bias modernisme yang memunculkan prasangka ilmiah (scholarly prejudices) bahwa yang tradisional dan konservatif “tidak memenuhi standar ilmiah”, juga telah membuat NU kehilangan/ dihilangkan dari (penulisan) sejarah. 

Namun, Resolusi Jihad menjadi antitesis sekaligus mementahkan dan meruntuhkan tembok stigma “tradisional” tersebut. Resolusi Jihad merupakan keputusan progresif-revolusioner yang tak dinyana sebelumnya dan mempecundangi sesiapa yang beranggapan bahwa NU itu terlampau moderat dan kompromistis dalam segala hal. Maka pada kurun Oktober-November 1945, kaum santri bertransformasi menjadi kalangan paling radikal dalam memperjuangkan kemerdekaan. 

Hanya bersenjatakan bambu runcing mereka menghadang lawan. Mempertaruhkan nyawa. Bambu runcing-bambu runcing itu turun di medan laga tentu bukan tanpa bekal. KH. Subchi Parakan, Temanggung, Jawa Tengah, misalnya, menyepuh bambu runcing dengan bacaan al-Qur’an Surat Al Anfal ayat 17 sebanyak tiga kali tanpa bernapas. Setelah merdeka, monumen bambu runcing pun didirikan di Surabaya, Bekasi, Sleman, untuk melawan lupa.

Kini Indonesia telah 70 tahun merdeka. Memang sejarah adalah masa lalu yang mesti diingat (dan ditulis secara objektif) sebagai bagian dari perjalanan bangsa. Namun pertanyaan berikutnya: apakah rakyat sudah benar-benar merasakan kemerdekaan itu? Bung Karno mengatakan bahwa pasca kemerdekaan kita akan melawan bangsa sendiri dan itu adalah hal yang lebih berat.

Maka spirit progresivitas NU dalam Resolusi Jihad itulah yang mesti dihayati dan diamalkan dalam konteks hari ini. Hari Santri Nasional (HSN) bukan semata-mata euforia sejarah bahwa NU dulu pernah berjasa, melainkan bagaimana sikap generasi NU saat ini untuk mengawal dan menjaga apa yang sudah dibangun para pendahulu. Setelah perayaan di Jakarta, Kamis (22/10) lalu, mari singsingkan lengan baju dan bekerja kebaikan bagi sesama.