PENGURUS CABANG NAHDLATUL ULAMA KOTA BEKASI

Kamis, 05 November 2015

Ukhwah


Oleh: Syamsul Badri Islamy

Apa hal pertama kali yang dibangun Nabi Muhammad sewaktu tiba di Madinah, atau dalam rangka membangun Madinah?

Jawabannya adalah ukhwah. Persaudaraan antara Muhajirin dan Anshar. Kita telah banyak belajar dari banyak peristiwa, bahwa perpecahan tidak menghasilkan apa-apa. Sumpah Pemuda, misalnya, adalah titik kulminasi rangkaian kesadaran betapa Indonesia membutuhkan persatuan demi meraih kemerdekaan. Ukhwah adalah sebaik-baik sikap dalam merespons keberagaman suku, bangsa, budaya, etnis, bahasa, agama yang niscaya berbeda.

Ukuran keberhasilan pembangunan ukhwah Nabi dapat dilihat dari dialog sahabat Abdurrahman bin Auf dan Saad bin Rabi’. “Wahai saudaraku, engkau lihat sebelah kananmu,” kata Saad yang Anshar kepada Abdurrahman yang Muhajirin. Abdurrahman yang berhijrah bersama Nabi dan meninggalkan semua hartanya itu pun melihat hamparan kebun kurma. “Ini semua kekayaanku. Engkau ambillah separuh.”

Saad lalu menunjukkan peternakannya yang besar dan memberikan tawaran serupa kepada Abdurrahman. Bahkan, ia menawarkan salah satu istrinya untuk diceraikan untuk kemudian dinikahkan dengan saudaranya tersebut. Betapa indah dan total persaudaraan mereka. Dan itu semakin indah dengan pilihan Abdurrahman yang menolak tawaran Saad: “Mudah-mudahan Allah memberkahi harta kekayaanmu dan keluargamu.”

Spirit ukhwah—islamiyah, wathaniyah, dan basyariyah—sebagaimana yang ditunjukkan Abdurrahman bin Auf dan Saad bin Rabi’ itulah yang bangsa Indonesia butuhkan dalam rangka menjaga persatuan dan kesatuan NKRI. Sayang, empat hari lalu kita kembali digegerkan dengan peristiwa pembakaran sebuah gereja di Aceh Singkil setelah sebelumnya terjadi pembakaran mushala di Tolikara tepat ketika salat Idul Fitri pada Juli 2015 lalu. 

Maka mengawali tahun 1437 H ini apakah kita, baik masyarakat maupun pemerintah terkait, benar-benar mau dan mampu hijrah menuju konsensus konstitusional, yang terkristal dalam butir-butir Pancasila, sebagai salah satu bentuk peneladanan terhadap Piagam Madinah, untuk hidup berdampingan dalam keberbedaan dengan tentram dan damai?—terlebih mengingat heterogenitas bangsa Indonesia yang begitu kaya.

Dalam hal ini kita kembali mengingat nasehat KH. A. Mustofa Bisri: “Yang menghina agamamu, tidak merusak agamamu. Yang merusak agamamu justru perilakumu yang bertentangan dengan ajaran agamamu.”

Pojok NU Radar Bekasi, 16 Oktober 2015